RSS

Sysadmin

23 Mei

Coretan ini menyangkut kinerja sysadmin, yang berasal dari Blog “DOKUMENTASI SEORANG GEEKS” milik Maz Harry Chan Putra, SP yang kebetulan saya temukan saat googling di Internet. Makasih Maz Harry, catatannya cukup bermakna, dan saya perlu mengabadikannya di sini. Selengkapnya inilah pesan beliau untuk para sysadminer, he he he …

Rekan Sharren G. Kandou di Blognya menulis beberapa Tips untuk System Administrator. Berikut diposting lagi tulisan Rekan Sharren untuk dapat dibaca kembali oleh kita semua. Mudah-mudahan bermanfaat.

Bekerja sebagai seorang System Administrator (sysadmin) tidaklah sesulit atau semudah yang anda bayangkan. Namun jauhkan dulu bayangan anda dari seorang sysadmin pada perusahaan besar sekaliber Yahoo dan Google, atau sysadmin pada perusahaan telekomunikasi sekelas XL, Telkom, Indosat dan lainnya di Indonesia. Coba anda bayangkan sebuah warnet kecil atau perusahaan kecil yang hanya memiliki 10 unit komputer workstation dengan 1 atau 2 buah server yang menjalankan service dns, proxy, web dan mail selain juga berfungsi sebagai internet gateway.

Berikut beberapa tips yang saya praktekan sebagai seorang sysadmin. Tulisan ini berdasarkan pengalaman pribadi saya dalam mengelola server dan workstation beserta jaringannya di beberapa warnet kecil, beberapa kantor pemerintah, beberapa perusahaan hingga ISP juga masukan dari teman-teman sesama sysadmin, beberapa diantaranya adalah referensi yang pernah saya baca di internet tapi saya lupa penulisnya. Beritahu saya jika anda menemukan tulisan anda disini, saya dengan senang hati akan mengupdate tulisan ini dan mencantumkan nama anda tentunya.

Tips ini pasti sudah basi bagi para sysadmin kawakan, tapi mungkin berguna bagi para sysadmin pemula dalam bersikap dan bertindak sebagai seorang sysadmin pada tempatnya bekerja.

Kenali semua hardware yang ada di lingkungan kerja anda.
Anda akan kebingungan setengah mati ketika salah satu komputer di tempat anda bekerja rusak, entah rusak hardwarenya atau hanya softwarenya sehingga harus diinstall ulang sedangkan anda tidak memiliki drivernya. Anda hanya dapat mendownload drivernya dari internet tentunya jika anda mengenal persis hardwarenya.

Kuasailah lebih dari satu sistem operasi.
Setiap sistem operasi memiliki keunggulan tersendiri. Anda tentunya harus dapat menggabungkan keunggulan-keunggulan ini hingga tercipta sebuah jaringan komputer yang handal dalam mendukung kinerja teman-teman sekantor anda atau pengguna warnet tempat anda bekerja.

Pahami aplikasi yang sering digunakan di kantor/warnet tempat anda bekerja.
Ruang lingkup pekerjaan sysadmin tidak hanya menginstall dan mengawasi kinerja server, workstation, jaringan atau printer. Tak jarang sysadmin juga akan didera dengan pertanyaan sepele, contohnya seperti “bagaimana memasukan gambar di word?”. Tentunya anda malu bukan jika orang sekantor mengatakan anda “sysadmin kok nggak bisa ini… nggak bisa itu”. Padahal memang mereka aja yang bego dan itu bukan salah satu skill yang anda jual di CV saat melamar kerja.

Jangan pernah memberikan password super user anda kepada orang lain selain kepada sesama sysadmin di tempat anda bekerja.
Akses super user selain merupakan kebanggaan seorang sysadmin juga merupakan nyawa anda dalam bekerja. Kehilangan akses ini adalah malapetaka bagi anda apalagi jika didalamnya tersimpan data-data penting perusahaan. Anda harus bekerja ekstra (mungkin sendirian) untuk mendapatkan kembali akses ini beserta data-data di dalamnya dengan cara apapun secepatnya.

Berikan akses terbatas bagi pengguna workstation atau server.
Masih berkaitan dengan tip sebelumnya, disinilah letak perbedaan seorang sysadmin dengan karyawan lainnya hehehe.

Biasakanlah mencatat semua kejadian.
Sejauh yang saya tahu, jarang pemimpin perusahaan/warnet yang meminta laporan harian, mingguan atau bulanan dari sysadminnya atau dari departemen IT-nya. Tapi sebaiknya kejadian sekecil apapun yang terjadi pada lingkup pekerjaan sysadmin bisa tercatat untuk mempermudah dalam mengatasi masalah-masalah baru yang mungkin timbul dikemudian hari.

Aktifkan system logging di server dan router dan siapkan waktu khusus hanya untuk membaca berkas log ini.
Hampir tidak ada perusahaan kecil/warnet yang menggaji 2 orang atau lebih sysadmin, sedangkan anda sendiri tidak mungkin berada di depan layar komputer selama 24 jam. Dengan mengaktifkan system logging ini anda akan tau apa saja yang terjadi selama anda away from keyboard (AFK). Jika memungkinkan buatlah server khusus untuk sentralisasi berkas log ini (syslog server). Selain system log, ada beberapa berkas log lain yang seperti tidak berguna antara lain access log web dan proxy server namun sebenarnya sangat penting dalam menganalisa atau memantau aktivitas keluar masuk jaringan komputer kantor/warnet tempat anda bekerja.

Install tool seperti MRTG untuk memantau penggunaan bandwidth lokal maupun ke internet juga CPU/Memory load pada server dan workstation.
Dengan hanya memantau grafik MRTG ini, anda akan segera mengetahui keanehan yang terjadi didalam jaringan atau komputer-komputer yang berada di jaringan anda. Jika anda masih pemula dalam menggunakan tool seperti ini, percaya saya, bahwa anda akan betah seharian memandang naik-turun grafik ini.

Tutup semua layanan yang tidak penting pada server anda.
Anda mungkin akan dikatakan sebagai sysadmin yang terlalu paranoid. Tapi ketahuilah, hanya sysadmin yang paranoid yang bisa menjadi seorang sysadmin handal. Lagipula untuk apa menjalankan service yang tidak akan digunakan? atau mengapa harus membiarkan paket data bebas lalu lalang lewat port 6660-7000 atau port 5050 jika di kantor anda melarang karyawannya chatting selama jam kerja?.

Un-install semua aplikasi yang tidak dibutuhkan di workstation.
Kali ini anda mungkin akan dikatakan sebagai seorang sysadmin yang kejam, tapi itulah tugas anda. Perbiasakan diri anda untuk tidak mau direpotkan dengan aplikasi-aplikasi yang sebenarnya tidak penting dan tidak pernah digunakan di kantor yang justru mengganggu aplikasi-aplikasi penting yang sering digunakan.

Jangan perbaiki sesuatu yang tidak rusak!
“If it ain’t broke, don’t fix it”, saya pertama kali diperkenalkan dengan kata ini oleh seorang teman yang juga salah satu guru komputer saya -Iwan Kilis. Hal ini sering menjadi penyakit sysadmin pemula dikarenakan rasa ingin tahu yang sangat besar. Kebiasaan mengutak-atik konfigurasi atau mengupgrade sebuah software yang sedang running well bisa menjadi salah satu sumber malapetaka. Apalagi jika anda melakukannya pada sebuah server penting yang melayani seluruh kegiatan kantor/warnet anda. Jika memungkinkan, lakukan ini pada mesin uji coba yang tidak penting.

Ikuti perkembangan sistem operasi dan aplikasi yang digunakan di kantor/warnet tempat anda bekerja. Segera upgrade jika dibutuhkan.
Saya tahu, anda mungkin bilang tip ini kontra dengan tip sebelumnya diatas (jangan kuatir, anda nantinya akan mengerti hubungan dan perbedaannya). Untuk itu anda perlu mengetahui perbedaan versi lama dan baru sebuah software, apa saja yang ditambahkan, ditambalkan atau malah dikurangi dari versi sebelumnya. Lakukan upgrade hanya jika anda menemukan perbedaan penting yang akan memberikan pengaruh besar terhadap kinerja kantor/warnet anda. Misalnya security patch atau tambahan fitur baru yang menurut anda berguna.

Bergaul!
Ya.. bergaul, mendaftarlah pada mailing-list atau forum yang membahas sistem operasi dan aplikasi (software) serta hardware yang sering anda hadapi dalam pekerjaan anda sebagai seorang sysadmin. Dalam bertanya, berikan petunjuk yang lengkap misalnya log atau konfigurasi anda, sebab peserta mailing-list atau forum yang anda ikuti bukan paranormal. Malu bertanya, sesat dijalan, tapi perlu diingat pula bahwa terlalu banyak bertanya artinya tidak tahu malu, cobalah sekali sekali menjawab pertanyaan orang lain tentunya anda harus memberikan jawaban yang tidak asal-asalan. Perhatikan tata tertib mailing-list atau forum yang anda ikuti, selalu ucapkan terima kasih atas saran-saran yang diberikan.

Diatas semua tips yang saya tulis disini, yang terpenting yang harus dikuasai oleh seorang sysadmin adalah ketelitian. Anda akan terlihat sangat bodoh jika tidak teliti.

README, FAQ, CHANGELOG, INSTALL, SETUP, HOWTO adalah beberapa nama berkas yang akan sering anda baca. Jangan malu atau merasa bodoh ketika anda terlihat sedang membaca berkas ini berulang kali, sebab berkas ini dibuat untuk dibaca.

Menjadi seorang sysadmin adalah sebuah kesempatan dan kepercayaan yang diberikan, bukan keputusan anda sendiri, jadi pergunakan kesempatan dan kepercayaan tersebut sebaik-baiknya.

from admin preman.web.id

Kuala Kapuas, 04 Januari 2009

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada 23 Mei 2009 in Tentang ICT

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: